Hubungan yang tak normal

Awalnya aku coba buat fokus aja nih ke dunia kerja, karena biasanya kalo kita mapan cewek juga pada dateng dengan sendirinya . kaya kawanku, wajah dan muka pas-pasan bisa punya pacar, karena apa? karena dia kaya. ya walaupun hasil jeri payah orang tua sih, ya intinya apa? kaya dulu.

Semakin aku pacu diri udah kaya motto nya pak jokowi , kerja-kerja-kerja. entah kenapa bisa berubah jadi cinta-cinta-cinta. karena tau gak, kita semakin lelah bekerja sebenernya semakin besar rasa mebutuhkan asupan semangat dari orang yang kita suka.

peralihan dari kenginanku untuk punya pacar dengan terus bekerja kayaknya gagal deh.

Jujur akhir-akhir ini aku gelisah kali soal cewek, sampe tidur siang pun mimpi punya istri.  

oke gelisah ini gak bisa kupendam sendiri, harus ada tempat ku untuk menuangkannya. karena nikah , belum punya modal dan pacaran belum punya pasangan, jalan satu-satunya yaitu aku bisa menuangkannya melalui tisu dan sabun dikamar cerita. 

kebanyakan orang sih bilangnya itu curhat. dalam percintaan , curhat itu udah kaya nasi di makanan orang indonesia. udah jadi kebutuhan pokok gitu, kaya gak makan nasi = gak makan. padahal baru 5 menit yang lalu makan ubi goreng, aneh 

aku tipe orang yang gak mau curhat sama sembarang orang. pernah nih , suatu malem aku curhat sama kawan-kawan sekolah cowok, pagi nya ketika kami semua berpaspasan dengan dia yang kami curhatkan itu, tiba-tiba "CIe..ciee .. si jul suka sama dia.. (sambil nunjuk orangnya)", saat itu juga bukan cuma baju yang pengen kumasukin kedalam celana tapi muka ku juga. dalam hati ku ,kampret!! salah milih temen. kok gak sekalian aja teriakin di kupingnya , "CIe..ciee .. si jul suka sama.. 

gimana kalo temen cewek? SAMA AJA. cewek emang gak langsung to the point , mereka menggunakan sistem MLM , Mulut ke Mulut. ya kaya bilang "eh aku punya rahasia loh, tapi kita dua aja yang tau ya, ternyata sijul suka sama si .." , nanti temen nya bilang ke temennya satu lagi "aku dapet informasi baru loh , tapi ini rahasia kita dua aja ya, ternyata sijul .." , gitu aja terus sampe ke kepala sekolah!! 

 ya terus gimana dong? curhat ke orang tua juga gak enak . "mah aku suka sama si ini loh..." , "kau masih kecil aja udah cinta-cintaan , belajar sana dulu yang bener". lah orang mau curhat malah disuruh belajar, emangnya aku disekolah dari jam 7 pagi sampe jam 5 sore ngapain, nyabutin bulu ketek penjaga sekolah. ya enggaklah, kan belajar. 

jadi dulu aku tarik kesimpulan sendiri bahwa orang yang cocok dijadikan teman curhat adalah dia yang tak pernah kenal siapa kita dan kalo bisa sih lawan jenis , karena kan yang mau dicurhatin juga masalah cinta , jadi biar sekaligus dapet sudut pandang si cewek. dan kalo dipetik dari kesimpulan tadi yang kudapat bahwa yang harus kutemui adalah orang asing dan perempuan. 



emang ada ? Ada!! oke kita kembali kecerita masa lalu, aku pertama kali mengenal Silvia melalui Facebook. di awal-awal pencarian teman curhat ku, hal yang pertama kali kulakukan adalah chat random ke cewek -cewek yang sedang aktif di obrolan facebook , yah kaya "hi, leh kenal gak?" , " thanks for confirm ", "lagi pain nichhh" atau apalah dulu yang biasa digunakan mas-mas warnet.

rata-rata tanggepan ceweknya pada gak asik, jual mahal dan sok cantik, padahal aku tau foto profil mereka adalah hasil yang diambil berkali kali dengan kerja keras editing setengah mampus . 

tapi harapan gak pernah pupus, tinggal satu cewek nih, keliatan nya kok unik sekali. jadi foto profilnya itu, kemeja kotak-kotak lengan panjang, celana jins panjang, kumis panjang. terus captionnya , laki-laki terbaik dalam hidupku, lah ini mah foto profil bapaknya bukan-bukan,becanda ulangin ya, 

jadi foto profilnya itu dia make jilbab segi empat panjang, kemeja kotak-kotak lengan panjang, celana jins panjang, gaya fotonya kaya laki-laki gitu unik kan? enggak ya? yaudahlah ya

nah jadi ku chat dia kaya, "hai" , terus dia bales "ya?" jadi setelah dia bales tadi terus aku bales "lagi pain?" . ya sama aja kayak mas-mas warnet tadi

tapi yang lucunya dia selalu nanggepin chat yang aku kirim, semacam memberi sinyal-sinyal positif  tapi aku gak tau ya mungkin dalem hatinya kaya "apasih nih cowok dekil sok asik baru kenal" cuma ya gitu, dia cueknya minta ampun, jadi balasannya itu cuma ala kadarnya doang kaya, "kamu udah makan?/dah" , "kamu udah mandi?/dah" , "kamu udah sunat?/....????" 

entah kenapa aku suka aja nge-chat dia , ya selain memang gak ada hal lain yang bisa kulakuin sih. isi chatnya sebenernya garing parah, karena sekedar nanyain lagi ngapain atau apa kegiatan yang sedang ia kerjakan, lah sama aja. pokoknya ngebosenin karena ya emang orang asing yang cuma kenal lewat facebook jadi kurang ada bahan pembicaraan. cueknya lambat laun berakhir sampai akhirnya dia mau membuka diri untuk mau berkenalan

dari sini aku juga tau kalo cewek itu bisa dapet perhatian lebih yang gak dia dapet dari orang lain, dia bakalan luluh.

oke itu tadi sedikit kutipan dari artikel 'cara mendapatkan cewek'. jadi udah kaya wartawan aku menyodorkan pertanyaan kepadanya 5W+1H ( When, Where, What.. selanjutnya cari sendiri) dan pertanyaan yang berbobot dong supaya dia tau aku orangnya emang berkualitas.

kaya, dimana dia tinggal, apa yang saat ini dia geluti, siapa nama bapaknya, kapan terjadinya peristiwa rengasdengklok, kenapa kurikulum 2013 tidak digunakan lagi, banyak lah pokoknya. 

Ternyata namanya Silvia Tanjung, Alamat di Sei Bamban, dia bersekolah di SMA Negeri 2 Tebing Tinggi, *catatan : buat kamu yang baca ini, jangan berusaha cari informasi siapakah dia sebenarnya ya hahaha 

Kayaknya dia pinter deh, terbukti ketika ditanya , jawabnya selalu nyambung. eh maksudnya selalu pas gitu, gak pernah miss . ternyata dia Anak 10 MIPA , biasanya anak IPA pinter-pinter,  buah jatuh dan kecepatan suara aja diitung. eh iya gak sih? gak salah lagi, kayaknya memang dialah orangnya, orang yang pas seperti kesimpulan bodoh yang kutarik tadi. 

karena kupastikan sudah cukup lama kita berchatingan ria, sampe akhirnya aku menceritakan semua kegelisahan kisah cintaku sama dia persis kaya gini. semua kuceritain dari mulai suka cewek beda agama, di tembak cewek yang dapet nomorku dari uang seribu, suka sama cewek yang wajahnya penuh perawatan walaupun aku mandi aja jarang. 

lambat laun , gak tau kenapa mungkin dia juga ngerasa, aku juga ada lah orang yang tepat untuk dia melakukan hal sebaliknya. dia cerita kalo dia punya sindrom patah hati, terus cintanya pernah bertepuk sebelah tangan, hingga akhirnya dia memutuskan untuk gak mau lagi pacaran karena tiga hal:     

  1. gak punya waktu pacaran
  2. gak ada pulsa buat absensi kabar
  3. lebih seneng sama kesendirian

chattingan kami pun terus berlanjut hingga waktu yang cukup lama sampe muncul pemikiran aneh dikepalaku, "kayaknya aku suka deh sama ni anak" 

...

kami pun terus chattingan dan entah kenapa hingga aku berpikiran "kayaknya aku suka nih sama ni anak" ah gak mungkin .rasa suka macam apa yang buat seseorang suka dengan dia yang belom sama sekali pernah ketemu

ya istilahnya kan kau kan gak pernah tau mukanya kaya gimana, sikap dia yang asli gimana, atau keseharian yang dia lakuin, bisa jadi ketika kau ngajak dia makan mie ayam bakso , dia makannya gak pake sendok, gak pake garpu juga, tapi pake tangan, udah kaya mau bikin istana pasir pinggir pantai,. 

"dan apakah kau juga gak inget terakhir kali kau kenalan sama cewek asing facebook jadinya gimana?, fotonya cewek cantik , likenya banyak dan ternyata dia cowok !! 

udah gitu cuma mau minta chip di game ninja saga mu lagi pliss jangan bodoh lah" gitu kata pikiran ku waktu itu. 

eh iya goblok, kenapa gak ku cek aja semua tentang dia dari kronologinya ya , mana tau dapet sedikit informasi. nah kan pas kali bener kan, ada satu nama yang aku kenal didalam daftar nama pertemenan silvia, namanya Sari dia SMA 2 juga. 

gak perlu tunggu lama buat mikir untuk chat si sari apakah si silvia ini beneran ada di SMA 2 , beruntungnya saat itu juga sari sedang online "sar, .." "Hah, apa?" "silvia tanjung itu anak SMA 2 nya?" "iya ,kenapa? " "dia kaya gimana?" "gimana apanya?" "iya , dia gimana orangnya,?" "ya gak gimana-gimana, kaya orang pada umumnya, bernafas, lobang idungnya dua, kalo berak dikamar mandi" "yah sikampret!! , maksudnya apakah dia cantik? baik hati? , suka menolong? gitu" "kau pikir dia ibu peri !!, aku cuma kenal-kenal gitu doang, gak terlalu tau isi dalemnya, tapi satu yang aku tau, dia anak Rohis dan pacarnya anak SMK 2" hati ku langsung, deessss... 

kaya kembang api yang baru selesai dinyalain terus dicelupin ke air. eh bentar, itu maksudnya nama bapaknya Rohis atau gimana? sampe akhirnya ku search apa itu Rohis, karena aku sama sekali gak tau waktu itu. ini buat yang belum tau , jadi Rohis itu singkatan dari Rohani Islam , yang dimana itu komunitas buat memperdalam dan memperkuat ajaran islam . nah dimana hubungannya antara Rohis dengan punya pacar , itu yang aku gak tau. udah gitu mana pacarnya satu SMK lagi samaku. tapi gimana ya, hati udah terlanjur suka jadi ya tetep aja dilanjutin chattingan ini, karena kayaknya kalo dia ngilang aku pasti bakalan sedih lah, karena udah pas aja gitu nemuin sosok yang memang udah klop untuk nuangin curhatan

kalian merasa gak? ketika udah nyaman curhat sama seseorang kayaknya merasa dia yang paling bisa jaga rahasia didunia ini, dan kalian mau diantara kalian berdua itu gak ada rahasia sama sekali. nah itu juga yang aku rasakan , hingga akhirnya aku memilih mengutarakan bahwa aku suka sama dia. "sil, kau jangan pergi ya" chat ku waktu itu "lah emang aku mau kemana? ada kau tengok rupanya aku buat status, siap -siap ahh mau otw, gak ada kan??" "ya bukan gitu , masalahnya entah kenapa ketika aku udah suka sama seseorang , pasti tiba-tiba aja orang itu hilang dan pergi gitu aja, gak tau kemana" 

terus mungkin karena kaget gitu, dia bilang "eh bentar dulu, kau bilang apa? suka samaku?" "iya" "gak boleh, " terus aku bingung juga, "lah kenapa?" 

dia jawab gini "gak boleh ada perasaan suka sama sekali dengan temen curhat" "kan normal aja sih, masa iya, aku suka sama bapakmu , masa iya" "iyaaa gak gitu juga kali zulll, ketika kau suka dengan orang yang kau jadikan tempat curhat, pasti rasa akan curhat mu itu berbeda, apalagi ketika misalkan aku nanggepinnya gak sesuai apa yang kau inginkan" 

terus dia nambahin "aku udah nyaman kok dengan keadaan kaya gini, punya temen curhat kaya kau juga" apakah ini kata penolakan yang diperhalus, padahal kan aku belom ada nembak ya. yaudah lah , semenjak saat itu aku belajar memendam rasa ku sama silvia, hingga kami chattingan seperti biasa , kaya gak ada sesuatu hal yang sebenarnya baru aja terjadi 

waktu pun terus berlalu hingga kami berdua sama-sama telah tamat sekolah, silvia ternyata diterima di UINSU jurusan matematika, emang pinter nih anak ! dan aku yang gagal masuk ke universitas walaupun udah lakukan berbagai cara dari 4 jalur berbeda, emang kurang rejeki ku ( bukan berarti bodoh ya, enak aja !!) 

aku memutuskan untuk mulai bekerja di tahun pertama ku sehabis tamat, karena kupikir, "ah bisanya ini ngumpulin modal untuk kuliah tahun depan". dan tebak, tahun kedua aku tetep gak kuliah. modalnya gak cukup . karena aku menggunakan rumus Uang yang ada = Uang yang harus dihabiskan iya, iya tau. Boros maksudnya 

tapi disela-sela kesibukan kami satu sama lain kami tetep chatingan kok, banyak hal lain yang aku tau tentang silvia, diantaranya : nama panggilannya dari kecil yang diberikan ayahnya adalah Pia , ayahnya galak (katanya), dia anak yang tomboy sekaligus mandiri, suka kali yang namanya baca terutama karya Tere Liye 

tercetus dikepala ku ide , "aku kan gak pernah ketemu sama dia nih, nah gimana kalo misalkan ku ajak jalan aja, mumpung sama sama di Medan kan,tapi kemana ya?" Hmmm suka baca ya . fix Toko Buku 

"Sil ke toko buku yuk", " haha Ayukk , eh bentar , sejak kapan kau suka baca buku?" mampus mesti jawab apa nih?? "Oh sejak kecil aku suka baca buku, kau aja yang gak tau, buku biologi waktu sekolah dulu ku sampe abis aku bacanya , apalagi bab reproduksi!!" "lah itu mah buku pelajaran " aku gak mau kalah yakan , sedikit pembelaan "kan sama-sama buku sih, oke kau mau buku yang lain kan, 

wahh iya aku suka kali buku Tirani dan Benteng karya Ismail Marzuki" terus dia bales " Maksudmu Taufiq Ismail?" mati, ketahuan "jujur zuull, kau ada maksud sesuatu kan mau ngajak aku ke toko buku?" karena udah terlanjur basah, yaudah lah langsung aja bilang yang sebenarnya, "iya, maksudku , aku mau ngajak jalan kau , kita kan gak pernah ketemu nih, maksudnya sesekali lah kita ketemu, nanti kubayarin lah mana buku Tere Liye yang kau mau, kau mau buku apa ? Tentang kamu? sepotong hati yang baru ? atau tips lulus cpns? kubayarin lah", 

lemes aku pas dia bales " ahh gak mau aku, kalo niat mu mau ketemuan, tapi kalo kau niat mau traktir, beli sendiri terus kirim ke alamat rumah ku , boleh juga" dan percobaan ku yang kedua untuk bisa deket denganya kembali gagal.

tapi tetep , kami chattingan seperti biasa . gak ada yang berubah, cuma waktu nya aja yang jarang-jarang akhir tahun 2017, aku inget, ketika itu aku membuat facebook baru, karena aku mikir, udah terlalu banyak sampah atau hal-hal yang pengen aku buang di facebook lama ku ini sampe gak sadar, bahwa silvia juga ikut aku lupakan eh maksudnya gak ku add kembali. sadarnya aku ketika puasa tahun ini, 2019, aku kembali mengalami yang namanya kegelisahan parah soal cewek kembali kecerita awal, aku butuh yang namanya tempat curhat dan berdasarkan kesimpulan sendiri kubuat diawal bahwa tempat yang tepat untuk menuangkan cerita adalah orang asing dan lawan jenis aku bertemu dengan yang namanya Desi, 

Desi adalah teman ku di satu komunitas yang dulu pernah aku ikuti Desi itu gimana ya, orangnya nyambung kalo diajak ngobrol , asik sih, dia juga asalanya dari Tebing Tinggi, dia suka nulis , baca buku juga , kayanya pas nih buat temen curhat kaya... silvia

silvia?? Oh iya dimana dia sekarang dan malam itu juga aku gak teraweh untuk nyari dimana sekarang keberadaan silvia . ku cari semua akun sosmednya gak ada! , di google juga gak ada !, nah ada nih satu, itupun cuma kiriman cerpen karya dia. 

kemana aku harus nyari dia ya? oh iya, sari !! tengah malem itu juga langsung ku chat Sari "sar, oh sar,..". "si silvia kemana ya , ku cari semua akun sosmednya gak ada!!" agak lama sari balas "kau tengah malam ngechat cuma mau nyari silvia doang?" ahh kau cari lah sendiri, " 

"aih jangan gitu lah sar, aku baru inget , udah lama juga aku gak ngechat dia, penting ini sar" aku memohon " aku cari juga gak ada , oh iya aku baru inget. waktu lebaran 2018 itu aku kan pulang kampung, kalo gak salah dia ada yang ngelamar, kasiaannya lah kau!!" 

sontak aku kaget, " ah bohong kau sar!!, serius lah dikit, " "yaudah kalo gak percaya, udahlah ya, aku mau tidur" "yah , sar.. , sar.. jangan off dulu!!" semenjak saat itu terjadi kebimbangan antara bisa gak aku curhat sama orang lain sama seperti hal yang kulakukan dulu bersama silvia dan apakah akan terjadi hal yang sama pada akhirnya ketika aku sudah nyaman curhat dengan seseorang itu (pergi). ah entahlah .

kenyataannya aku tau bahwa sari tidak berbohong karena apa? kejadian di hari ketiga lebaran, si kampret (sari) satu ini mengirimkan foto screnshoot story whatsapp kawan nya yang ternyata adalah temen deket silvia. jadi si silvia punya temen deket, nah temen dekatnya ini temennya sari. Nah gitulah kira-kira . ngapain dijelasin wkwk 

ya kalian pasti bisa menebaknya , dimana foto itu adalah prosesi Ijab kabul silvia dengan pria yang akan menjadi kekasih hidupnya beneran, sedih. sedih beneran. ini kok hari raya jadi hari duka ya .

bener, malemnya aku gak bisa tidur.aku masih mikir, "kok bisa???" , "Kok Sabi?" Apaansi wkwk

sampe ditengah-tengah pikiran ku yang bercabang, aku berpikir "loh iya, di screenshoot sari kan ada nama kawannya silvia, mana tau dia punya instagram yang bisa kustalking lebih jauh" tebakan ku benar,dan dia punya story lengkap satu harian acara itu. 

Silvia menggunakan gamis biru navy.  ya Allah , apakah pandangan ku benar-benar berdosa saat ini? karena yang kulihat saat ini adalah dia yang benar-benar sudah menjadi kekasih orang lain . aku gak mau munafik, semua story ku tonton hingga berulang-ulang hingga ada satu kesimpulan yang aku dapat Hari itu silvia terlihat sangat cantik. gak bohong .

ngapain juga aku bohong soal perasaan. kenapa ya, sesuatu yang udah jadi milik orang lain pasti keliatan sangat menarik dimata kita. sama kaya kita waktuu kecil dulu, kawan punya pesawat-pesawatan kita mau , kawan punya mobil-mobilan kita juga mau, kawan punya kapalan , .. ah kalian aja lah, aku gak mau 

asli yang ada dipikiranku minggu itu adalah gimana caranya aku dapetin duit banyak trus bisa cepat nikahin anak orang , ya apa?? bisa apa?? mau ngepet? atau bikin situs bokep lalu masukin iklan?? ya gak mungkin.eh tapi boleh juga itu, kenapa baru kepikiran sekarang Tapi tenang, aku gak sejahat itu kok.

yang kubisa saat ini ya melakukan apa yang aku bisa dan tentunya bersabar juga pada akhirnya, aku juga gak mau terlalu larut dalam perasaan ini kepada silvia hingga aku putuskan untuk memberikan salam perpisahanku kepadanya melalui kawan yang kustalking instagramnya hari itu.

gak ada pesan moral , jangan sok-sok nyari, aku cuma pengen cerita aja.

TAMAT

No comments:

Powered by Blogger.