Perjalanan masih panjang | Mendung.

hari baru , awal yang baru, telah dimulai, aku sok-sok ngeluarin penghapus gitu, bahkan aku udah nyiapin stok yang banyak kalo sewaktu-waktu dia lupa balikin, kali aja

penghapusnya masih setengah diplastikin, wangi permen karet dan ada gambar doranya lagi. Mana tau dia lebih kepengen minjem sekarang.

tapi kok dia gak notice ya, terus aku berusaha supaya dia merhatiin kan , pertama aku cium-cium penghapus ini terus bilang “hmmm wanginya enak bangettt” , 

sial dia masih gak perhatiin

“Yu, dicatetan lu ada yang salah gak ? sini biar kuhapusin , nah itu tuh salah seharusnya Nenek Budi pergi ke pasar, bukan Ibu Budi pergi ke pasar”

terus dia bales, “apaansi jul pagi-pagi udah gak jelas aja”

terus kujatuhkan aja penghapusku dideketnya terus bilang, “duh jatuh” , terus dia ambil sambil ngasih penghapusnya,

sial,dia gak bereaksi apa-apa lagi

terus dia kayak senyum paksa gitu, hmm.


tiba-tiba aja Rendi dateng ke meja kami , terus sambil bawa buku gitu, aku gak tau itu buku apa tapi di cover nya adalah tulisan RPUL, terus dia buka halaman dimana banyak gambar bendera gitu



“dir, coba lu pilih , bendera mane yang paling lu demen,” , terus Andira milih satu bendera pake telunjuknya, Rendi langsung bereaksi  “Kok samaan ! hahaha , gw juga demen sama yang itu , gabungan warna nya itu yang menurut gw pas” , terus Andira tiba-tiba ketawa sambil bilang “Masa siih???” , 

terus temen-temen yang lain pada dateng dan berusaha ikutan milih, “kalo gw ini,” , “ah kerenan ini” . seketika nih anak jadi rebutan perhatian satu kelas. aku kayak gak dianggap, padahal aku duduk disitu.

“dihh sok ngerti soal bendera kau kutang monyet, dasar gak nasionalis!!”, dalam hati ku saat itu, Kesel kali aku, bisa-bisanya buat Andira bisa ketawa kaya gitu, aku aja sampe nahan laper traktir orang , demi senyumannya aja

buat kalian yang belum tau, Rendi ini anaknya gendut, pake kacamata, manja, persis kayak ehsan di upin-ipin. ngeselin njir. pengen ku  cubit aja teteknya pagi itu.okey itu kedengeran homo, tapi waktu kecil gak ada kepikiran begituan. jangan aneh kalian.

lanjut

Aku mikir kok bisa-bisanya dia dengan mudah bisa dapet perhatian Andira, bahkan bukan cuma dia, tapi satu kelas . 

Sampe rumah, aku masih terus mikir, kok bisa yaa, terus mikir lagi sampe agak lama,

akhirnya aku tau,ternyata kuncinya adalah ‘menjadi menyenangkan’ tapi gimana caranya?? sambil mikir terus kuliat di meja belajar kakakku ada buku gitu, covernya tulisan RPAL terus dibawahnya ada gambar-gambar hewan.

gak pake pikir panjang , langsung aja kumasukin buku itu ke dalam tas , karena kupikir aku bisa jadi menyenangkan nih dengan coba nanyain ke Andira besok, hewan mana yang dia suka, 

tiba-tiba kakakku dateng, “mampuss” aku dalem hati. “eh jul, buku RPAL gw yang diatas meja belajar mane??, perasaan terakhir gw tarok situ” , “yah mana gw tau , mungkin dimakan kucing” aku berusaha ngelak.

“eh bego , kucing kagak makan kertas!” , “ya kali aje , kucingnye ngalamin kelainan , gak lu liat dia kadang suka teriak-teriak gak jelas, atau jangan-jangan karena buku lu kali yang bau amis jadi disangka dia ikan asin.”

“Keteklu bau amis!! , kalo lu yang ketauan ngambil itu buku, gw bakar idup-idup lu ya,” 

(glek) aku nelen ludah, jangan sampe kakakku tau soal buku ini aku yang ngambil, pliss, bantu lah aku keberuntungan, cuma satu hari aja kok. 

“Terus kenapa lu dikamar gw?” 

“eh iya juga” , aku baru sadar karena mikir terlalu keras , kita bisa dibawa sampe kekamar orang lain. hahah gak logis.

Trauma aku kalo udah berantem sama kakak yang kedua ini, soalnya berdasarkan hasil pergulatan yang kami lakukan , dalam 15 kali bergulat, aku 14 kali kalah, 4 kali K.O dan 3 kali luka bakar , 4 sehat dan 5 sempurna. hahah apansi 

Loh jul kok kalo diitung banyak lebih nya? iya soalnya aku juga pernah kalah telak dalam debat dan serangan psikis sebelum bergulat,

Malem sebelum tidur , kubuka lagi tasku buat liat buku itu sambil aku mikir, “heheheh besok pasti aku dapetin ketawa Andira, bukan cuma ketawa kayaknya , tapi dicubit manja, dipeluk-peluk gitu, trus dikening ku dicium cium (keknya yang ini enggak deh) , pokoknya pasti Andira bakalan seneng kali bisa sebangku dengan orang yang menyenangkan seperti aku ini”

Pagi aku bangun dengan penuh semangat ke sekolah, sambil nyanyi lagu yang liriknya Hari ku cerah, matahari bersinar, pokoknya gitu lah, aku gak tau lagi  kelanjutannya.

Sampe sekolah, sambil nunggu dia, aku udah gak sabar, udah senyum senyum sendiri bayangin bahagia nya dia tertawa, menari , berdansa dengan riang gembira.

eh dia dateng,

“Hai dir, gw juga punya buku kayak Rendi juga loh” , “Ah yang bener lu??” sambil narok tas di bangku dan ngeliatin mukanya yang excited gitu, 

“iya bener , nih lu liat” sambil aku ngeluarin buku dari tas.  “oh iye, bener,” , 

tanpa basa-basi lagi , aku dengan spontan langsung membuka halaman random gitu , dengan tegas aku bilang “dir,lu milih yang mana??” 

Andir kaget, terus bingung , “itu apa ya ye? mirip ular gitu, tapi gw belum pernah liat itu di tipi” . 

“kagak tau , mungkin aja ular dari nigeria ,” 

terus si reza , temen ku satu lagi yang gendut juga, bilang “haaaahhh itu tititttttt”

lalu Andira pun spontan berteriak , “Ahhhhhhhh!!!!”

“Mampus Aku ,” , yang kubuka adalah bab bagian reproduksi.

.

bersambung..

No comments:

Powered by Blogger.