Tentang Cerita Cinta Pertama



aku mulai berpikir kenapa aku selalu apes masalah percintaan.

apa kah aku kena azab ? karma ? kutukan? atau kutu'an? Ah enggaklah , biarpun mandi sehari sekali tapi tetep pake sampo kok.

aku mau curhat tentang cerita cinta pertamaku, dimana semua 'cinta' ini bermula


SD nya  deket rumah aja


aku lahir dijakarta, kok bisa?? , padahal kan aku orang asli mandailing. jadi gini ceritanya,  orang tua itu sehabis menikah, memutuskan untuk sama-sama pergi merantau mengadu nasib ke ibukota. Berbekal dari mas kawin yang dijual untuk menjadi modal membangun kede rumah tangga . yang bisa dibilang orang tua itu pekerjaannya adalah pedagang, dari satu kedai, menjadi dua, lalu jadi tiga. jadi waktu kecil dulu aku bisa dibilang orang kaya lah. sebenernya udah gak nyambung lagi ke cerita cinta pertama

okelah lanjut

aku disekolah kan di SD deket rumah , semua orang kebanyakan pasti gitu.yang deket-deket aja SD nya, biar gampang diawasin, biar gak kabur, kalo ada masalah gampang diseret kerumah.

aku pun dulu gak masalah ya mau SD dimana aja, ya namanya aku waktu itu belum mikir sejauh itu. masa iya aku bilang , "mah ijul pokoknya mau masuk SD jurusan teknik pertanian". orang nonton dora aja masih nangis.

sekolah SD deket rumah banyak enaknya, selain kalo ada ketinggalan barang tinggal ijin pamit keluar bentar, dan kalo mau boker tinggal lari ,


Ngomong-ngomong soal boker


Pokoknya jangan sampe berak di celana. Malu diketawain satu kelas. kalo sampe kejadian, pasti membekas sampe besar karena bakalan jadi nama panggilan. Ijul ? ijul yang mana? oh ijul eek , yang berak di celana itu kan?

bukannya apa-apa, kamar mandi SD itu bauknya minta ampun. namanya bocah-bocah , kencing maen sembarangan aja. kalo boker , taiknya gak disiram. jangankan nyiram , naikkin resleting aja masih liat tutorial

waktu itu juga aku pernah punya kawan, ini lagi ngumpul-ngumpul nih bercanda. tiba-tiba kok kuperhatiin dia diem sendiri di pojokan kelas , keringet nya udah kaya orang abis jogging.

dulu aku gak tau kalo ternyata dia kebelet berak. pas kudeketin kok bau ketek abang tukang becak, kutanya lah " lu ngapa dah disitu ? sakit lu??" ,  "iya," , spontan dong kasih tau ibu guru. pas diangkat dan mau dibawa ke UKS, eh pantatnya kuning. sialan

pernah juga ada kawan , dia udah ketahuan kebelet berak nih, tapi masih ngeyel aja.  eh akhirnya berak dicelana. yang hebatnya dia punya terobosan, yang einsten aja waktu kecil gak mikir sejauh itu. sebelum semuanya terlambat dengah hal yang lebih parah sambil berusaha berjalan sampai ke rumah , dia iket kedua pahanya  dengan dasi sama tali pinggang. agar si kotoran tidak pada berjatuhan. Pasti anak ini udah jadi direktur sekarang.

ya walaupun pahanya gembung di bagian belakang dan jalan dengan ngangkang.

oke cukup !! ini dimana cerita cintanya wkwk


Masuk kedalam cerita


aku pertama kali kenal cinta itu sewaktu kelas 2 SD

itu dimulai ketika dia minjem penghapus . iya penghapus. apalagi yang diharapkan dari kisah cinta seorang anak SD kelas 2.

aku sebenernya waktu itu lagi nulis tulisan yang ada dipapan tulis. tiba-tiba aja dia dateng terus bilang " ijul , gue minjem penghapus lu ya" .gak merhatiin itu siapa, aku langsung bilang " yaudah pake aja" , karena masih sambil nulis.

nah pas ada kesalahan juga ditulisan ku , aku kecarian dong dimana penghapus ku.

"woi yuda eek (dia yang berak dicelana tadi) , balikin penghapus gue, lu asal minjem gak pernah mau balikin, kemaren lu pinjem kaos kaki gue sebelah , lu bilang mau lu balikin pas nenek lu pulang umroh. ini nenek lu udah 3 kali naik haji belum juga balik itu kaos kaki." ,
" sumpah jul, kali ini bukan gue yang minjem penghapus lu"

tiba-tiba ayu bilang , "nih jul penghapusmu .. makasih ya".tapi sambil senyum

gilak itu senyuman terindah yang pernah kuliat selama hidupku hari itu

untung aja aku gak bilang, "jangan kan penghapus yu, pensil, kotak makan, uang jajan tiga tahun, modul perakitan komputer , laporan keuangan perusahaan , kalo mau kau pinjam seminggu pun gak papa"

demi dapetin senyum itu lagi


Usaha yang membuahkan hasil walaupun dikit


terus aku cari cara nih gimana caranya supaya aku bisa deket sama ayu. banyak sih yang aku lakuin
dari mulai melengkapi alat-alat tulis, perhatiin jajanan yang dia suka . sampe berusaha duduk deket dia

kaya dulu pasti pernah dong ngerasain , dimana awal-awal semester baru . Hari pertama,  orang tua bangunin buat mandiin dan rapiin anaknya supaya dateng paling cepat kesekolah

sama aku juga gitu dulu, malah abis subuh langsung dianterin kesekolah . dan ternyata sekolah udah rame aja dengan anak-anak hasil pemikiran orang tua yang kalo mau anak pinter sekolah, ya duduk paling depan

, aku duduk paling depan. :(

kutunggu -tunggu, ayu mana nih kok gak dateng-dateng. mana barisan depan tinggal bangku disamping ku yang belom terisi

dan temen-temen yang lain pun mulai pada berdatangan.

dan tebak , ayu akhirnya duduk di barisan ketiga dari depan

aku harus cari cara nih gimana supaya aku bisa duduk disamping ayu,
langsung aja kudatengin temen yang yang duduk disamping dia, "eh tukeran tempat duduk yuk, gw duduk disini, dan lu pindah kedepan" , perasaan gak gini lah bahasa betawi wkwk bodo amat lah,

terus dia bilang "gak mau !!"

" yah ayo dong, entar pas istirahat gue beliin susu kedele bang dani ,dah"

" oke deal" , gak pake mikir

kampret, kecil sekali harga dirinya, sampe mau dituker sama susu kedele

kemudian kami pun berpindah posisi tempat duduk. emang aku anak gak tau diri, udah susah-susah orang tua nempatin supaya duduk didepan malah pengen kebelakang.

tanpa panjang lebar aku langsung mengucapkan hai kepadanya. dan dia membalas balik dengan "hai ijuuul" , tetep, kali ini gak ketinggalan senyuman nya.

hari itu aku berpikir aku sudah selangkah lebih dekat dengan ayu, dapetin senyuman nya kembali, dan merasakan kelaparan yang amat sangat pedih. iyalah duit jajanku abis buat beliin susu kedele bang dani, sial.
.
bersambung...

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.