-->

Kata Mereka Tentang Zulharmin


Aku pengen mulai berkenalan dengan kalian di tulisan ku yang pertama ini, tapi kalo mulai dari menilai diri sendiri pasti susah ya, makanya aku tanya dulu dari orang lain ternyata hasil survey yang kulakukan , 1 dari 1 temen ku mengatakan kalo aku pinter, suka nulis , lucu dan ganteng. oke dia kayaknya harus banyak makan makanan yang mengandung vitamin A.

Cukup sering sih aku dianggap pinter sama yang lain ,terkadang jadi pinter itu enak. contoh , kita dianggap penting ketika guru memutuskan untuk membentuk tim kerja kelompok. tau gak, misalkan , beberapa kawan dikelas itu kaya , "saya sekelompok sama si jul aja bu, saya aja bu, saya bu" gitu.

tapi aku tau mereka ada niatan jahat karena kerja kelompok itu pasti si pintar ini lah yang akan kerja individu. kaya sinetron , mereka pasti ngomong dalem hati kaya "akan kuracuni minumanmu". gobloknya karakter protagonis ini gak tau, sama kaya aku, ditipu berulang kali tetep aja gitu.

udah gitu entah kenapa stigma orang-orang itu kalo yang pinter itu pasti berkacamata, rambut belah tengah, pendiem , banyak kutu dan ketek kuning. padahal enggak, buktinya aku. Padahalkan ketekku item dan berakar serabut.

sampe ada kawan yang bilang "kau kok bisa pinter ? kau kan gendut, diawal aku ngeliat kau aku gak nyangka rupanya pinter"  , lah apa hubungannya kepintaran dengan berat badan, disangkanya mungkin nutrisi di otak bisa salah alamat gitu , aturan mau ngirim keotak eh malah keperut.


apa lagi ya, hmm kenapa sih  agak sulit untuk mengubah rumus kalo 'pinter' berbanding terbalik dengan 'bad boy' . padahal aku juga kepengen jadi bad boy. karena aku pikir mungkin jadi bad boy bakalan disukain banyak cewek. Pemikiran macam apa itu!!

ya ibarat mau gabung-gabung sama anak-anak yang suka ngerokok, atau yang suka melawan guru pasti selalu dikucilkan. misalkan aku dateng terus menyapa mereka , "hey bro !!" ,  "apasih , sok asik. ngapain kau kesini, kau kan pinter , hobinya belajar" , lah kenapa

eh tapi gak semuanya salah sih, karena memang , nyium bau asep rokok aja aku udah batuk-batuk, gimana mau jadi badboy,

kayaknya aku gak bakat lah kalo soal beginian.

dari situ aku mikir mungkin ada kali ya sebagian cewek suka sama cowok yang seneng belajar.

kali aja.

ya kayak nasi padang lah, kan gak semua suka rendang, bisa jadi dia suka gulai nangka,atau ayam goreng atau, apalah. maksudku mungkin gak semua punya selera yang sama.


ada yang lain sih dari gak enaknya menjadi pinter,apalagi ketika kau sudah lulus tapi kau gak sesukses orang yang dulu nya bandel. karena semesta gak berjalan semestinya seperti:

ketika kau pinter di sekolah , kau bisa sukses di dunia kerja. gak gitu cara semesta bekerja

tapi aku yakin sih , semua usaha yang kita lakukan disekolah itu gak pernah sia-sia, termasuk piket sendirian dikelas. apalagi kalo berusaha belajar keras.

nah ini juga salah satu tidak enaknya dari yang katanya 'pinter', ada aja omongan orang "eh kau kok gak kuliah jul, kau kan pinter" , dipikirnya aku gak mau , padahal MAU KALI aku. udah 4 kali coba jalur masuk universitas gak pernah lulus, mulai dari undangan, tertulis, sampe jalur kasihan , tetep gak bisa. dipikirnya status pinter omongan orang orang bisa jadi syarat masuk perguruan tinggi apa !!

oh iya satu lagi, aku sebenernya gak terlalu pinter, karena aku jarang minum tolak angin. hehehe


apalagi ya , suka nulis

aku gak suka nulis. apalagi pelajaran sejarah , nulis adalah salah satu yang kubenci , ya salah satu efek samping nya membuat tangan pegal-pegal , tenggorokan kering, bibir kesemutan . hahaha apasi

tapi aku tau kok nulis disini maksudnya berbeda. bisa jadi, membuat tulisan menggunakan tangan , ataupun membuat tulisan menggunakan komputer. tapi kan nulis dikomputer itu mengetik. ya kan gak mungkin juga sih kita nanya ke orang , "eh kamu suka ngetik ya?" . kan gak enak

aku lebih suka kearah cerita sih, karena ada banyak yang pengen kuceritain. cuma medianya aja berupa tulisan, kayaknya seru gitu bangun ekspektasi orang dengan imajinasi dari tulisan

makanya cerita dewasa lebih menghancurkan otak daripada video dewasa .karena video itu jelas visualisasinya tapi kalo cerita, pikiran itu terbang kemana-mana gak nentu persis kaya joget harlem shake gitu, absurd.

tapi bukan berarti video dewasa menjadi lebih baik hanya karena pembandingnya yang lebih jelek ya.

oke itu tadi pesan moral.

ya intinya kalo ada yang bilang aku suka nulis atau enggak itu jawabannya enggak ya, karena aku suka ngetik.

ngetikan tugas temen.


lucu? emangnya aku badut hahah

sebenernya lucu itu gimana ya,, hmmm aku aja sendiri gak bisa nilai . mungkin lebih ke arah mencoba untuk lucu sih

ya sama seperti yang orang bilang, cara buat orang suka kepada mu adalah membuatnya tertawa. mungkin aku cuma mencoba untuk bisa gimana caranya orang-orang bisa suka kepadaku. jangan-jangan aku memang cocok untuk di tertawakan? gak mungkin kan?? atau ..

tapi gapapalah mending sok lucu daripada sok asik, kaya orang yang bau ketek , tapi gak sadar dirinya bau ketek . udah keteknya bau daki jempol kaki .kaya orang jaman dulu  yang belom pernah ngenal produk inovasi yang namanya deodoran . oke, stop kenapa bahas ketek.

mungkin bukan lucu kali ya, mungkin imut-imut, menggemaskan hahaha , padahal amit-amit. lah ini mah kepedean bukan lucu.


Banyak orang juga yang bilang aku ganteng, 

dan banyak orang juga yang gak tau aku sebenernya gak suka dibilang ganteng. karena apa? karena kalo aku bilang , iya iya aku ganteng . berarti aku jelek

kan gak ada orang ganteng yang bilang dirinya ganteng, cuma orang jelek yang bilang begitu

kalo emang aja nih aku ganteng , kenapa dari lahir sampe sekarang aku gak pernah punya pacar, mana sekarang udah berumur 21 tahun lagi. lah, mana rahasia ku terbongkar lagi.

eh tapi gak juga deh, faktanya aku pernah ditembak oleh enam orang cewek berbeda, atau jangan jangan ini karma?

buah yang sering muncul dibulan puasa?

oke, itu kurma wkwk

banyak alasan sih kenapa aku menolak mereka, ada yang agresif, baru sehari kenal udah nembak, ya kaget lah aku, mie instan aja di rebus dulu,

ada juga yang orangnya diemm aja.  ditanya udah makan diem, ditanya udah belajar diem, jangan -jangan udah mati, tapi ku cek urat nadinya ternyata masih denyut kok.

mungkin karena aku sms dia jam 2 malem ya??

iya tapi ternyata, diem-diem dia nyatain suka, diem-diem berak celana .eh itu bukan dia, itu aku waktu SD.

banyak sih cerita ku yang lain kenapa ditolak dan menolak mereka,

...


udah lah ya aku gak mau cerita terlalu banyak saat ini, biar pada penasaran, (padahal udah cerita banyak dari tadi) , ya kuharap cerita ku ini menarik , tidak mendorong,

emangnya pengertian gaya.

2 Responses to "Kata Mereka Tentang Zulharmin"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel